istri ≠ pacar?

gue paling sebel kalau mendengar cowok bilang ‘yang gue cari istri bukan pacar’ .
kesannya pacar itu cuma buat main2, bisa diajak having fun dalam segala cara, tapi nggak termasuk dalam program masa depan.
cowok licik macam ini biasanya menuntut cewek baik2 buat dijadiin istri. virgin, nggak suka dugem, itu salah dua kriteria istri sempurna. padahal jarang banget cewek yg nuntut cowok virgin buat jadi calon suami.
yang jadi pertanyaan kenapa cowok egois ini nggak mau mencari istri yg sekaligus bisa menjadi pacar dalam tubuh dan jiwa yg sama? bukannya hidup jadi lebih menyenangkan karena bisa fun2 melulu? lagian lebih irit, nggak perlu cari pacar lagi karena nggak bakalan bosen ama istri sendiri.
Advertisements

makin langkanya gentlemen dalam busway

seharusnya, gue nulis bus transjakarta bukan busway krn menurut bhs indonesia yg baik dan benar, busway itu jalannya bukan bisnya. but what the heck, emang lebih enak ngomong busway.

dari jam terbang yg tinggi sbg penumpang busway (dari senin-jumat kerja naik busway, weekend kadang naik busway jg), gue menemukan kenyataan yg menyedihkan. entah ke mana perginya lelaki2 sopan yang memiliki sensitivitas dan empati tinggi pada perempuan. apakah mereka kapok untel-untelan naik busway atau ketularan yang lain menjadi tak pedulian.

sudah jarang ditemukan lelaki yang dengan sukarela (baik tulus maupun tidak) mau memberikan tempat duduknya kepada perempuan yang berdiri di hadapannya. kalau pun ada, mereka agak diskriminatif, lebih suka menyilakan cewek muda yang cantik untuk duduk ketimbang ibu2 yang membawa 2 tas besar. minggu lalu, bus yang gue tumpangi penuh, komposisi penumpang co-ce: 50-50, tapi lebih banyak perempuan yang berdiri!

memang, kini jamannya emansipasi, tapi empati tidak ada hubungannya dengan kesetaraan gender. empati lebih menunjukkan sikap manusiawi yang menghargai sesama mau dia ce ato co. gue sadar, perjuangan menuju tempat kerja dan kembali ke rumah memang menguras tenaga. lelaki pun memiliki hak yang sama untuk mendapat tempat duduk dalam busway, apalagi bila sudah berusia lanjut atau membawa bawaan yang berat. hanya saja mengapa akhir2 ini sebagian besar dari mereka seakan melakukan gerakan menebalkan muka dengan serentak. yang ada di kepala mereka adalah ‘yang penting saya duluan! orang lain sebodo amat!’

dari antrian saja, mereka sudah menunjukkan tanda-tanda egoisitas yang tinggi. bila bus yang ditunggu-tunggu tiba, mereka langsung menyodokkan siku ke depan sembari mendorong sesama manusia di hadapannya dengan sekuat tenaga tanpa belas kasihan. bahkan ada juga yang tak segan-segan merentangkan tangan ke samping agar bisa mendahului ‘lawan’ memasuki bus. mereka memasang wajah inosen bila ada nenek-nenek yang setengah terpental ke samping pintu atau ibu-ibu yang terjerembab di dalam bus atau gadis yang kebingungan karena kehilangan sepatu atau anak kecil yang menangis karena tergencet.

dan begitu sudah masuk ke dalam bus, mereka semakin menjadi-jadi. mereka seperti jagoan yang butuh teritori tersendiri dan tidak bisa berbagi dengan orang lain. berdiri dengan kaki terpentang lebar, memakai dua gantungan tangan sekaligus dan yang paling menyebalkan adalah tas ransel atau laptop yang dibawanya. mengapa sih tidak membawa ransel di depan perut dan memutar tas laptop ke depan? memang kurang nyaman, tapi tidak mendesak dan menyodok penumpang yang berdiri di belakang mereka di samping lebih aman juga.

meski tingkat pelecehan seksual dalam busway masih jauh di bawah kendaraan umum lainnya, tapi tetap ada. memepet pantat perempuan muda dengan bagian depan selangkangan, atau menggesek-gesek lengan perempuan di sebelah atau mengecap-ngecapkan lidah dan sengaja menghembuskan napas ke depan wajah perempuan yang sialnya tak punya pilihan lain selain berdiri di depannya adalah beberapa contoh pelecehan yang umum terjadi dalam busway.

itu baru kasus berdiri dalam bus. nah, begitu ada tempat duduk kosong, mereka biasanya langsung duduk tanpa segan berebut dengan ibu-ibu yang membawa tas besar dan berat. bila berhasil memenangkan pertempuran, mata mereka menyorotkan pandangan angkuh penuh kemenangan dan menyalahkan sang ibu mengapa harus membawa tas besar yang berat. lalu seakan kursi yang ditempati adalah singgasana, mereka tega-teganya menyelonjorkan kaki padahal sudah jelas bus penuh. mbok ya nyadar, sudah bagus dapat tempat duduk kok ya masih berasa rumah sendiri juga. tanpa merasa bersalah menenedang dan menginjak kaki penumpang lain yang sudah susah payah menjejak mencari kuda-kuda yang mantap. dan karena sudah merasa nyaman, otomatis mata dipejamkan walau belum tentu terlelap karena terkadang masih sempat melirik dari celah-celah kelopak mata yang tidak tertutup rapat.

tidur adalah alibi yang paling kuat mengapa seseorang dalam kendaraan umum tidak memberikan tempat duduknya pada penumpang lain atau memberi tip pada pengamen apalagi bila kedua lubang telinga tersumbat earphone. dalam busway tidak ada pengamen, tapi ada berbagai jenis manusia. dari bayi sampai lansia, dari pemuda gagah sampai perempuan hamil tua. mungkin pendidikan budi pekerti di masa sekolah dulu atau semasa kecil sudah pudar tergerus jaman, tapi sungguh amat keterlaluan dan mengenaskan bila co2 gagah yang gayanya petentang-petenteng asal keren itu tetap berakting tertidur meski di depannya berdiri perempuan hamil tua. tidakkah terpikir olehnya bagaimana bila perempuan hamil tua itu ibunya atau saudarinya atau istrinya sendiri? gue sering bertanya-tanya pacar atau suami atau ayah macam apa mereka ini. apa mereka takut kejantanannya luntur karena bersikap lunak pada orang yang lebih kesusahan?

mungkin tulisan gue terlalu memojokkan para lelaki, tapi itulah kenyataan yang gue lihat tiap hari. dan gue masih bisa bersyukur karena kami-kaum perempuan yang sering ditertawakan dan dicap lemah dan emosian ternyata masih lebih punya hati. dan gue berharap para gentlemen yang tersisa tetap bertahan dengan prinsip mereka dan tidak berubah wujud menjadi makhluk berkelamin panjang yang tak punya malu.