atas nama perut

alasan apa yang biasanya mendorong kita membeli makanan baik makanan berat atau sekedar cemilan? lapar, itu pasti karena kalau tidak, apa makanan yang kita beli hanya untuk ditonton? coba-coba, biasanya kita tergoda ikut membeli makanan setelah melihat keasyikan orang lain makan makanan tersebut. iseng, bisa jadi kita membeli makanan yang tadinya tidak terpikir akibat termakan rayuan maut sang penjual makanan. tapi pernahkah terbayangkan oleh kita bahwa masih banyak orang lain yang saking miskinnya tidak mampu membeli makanan yang layak?

mungkin ada yang sudah pernah melihat film pendek karya Ferdinand Dimadura berikut. film besutan sutradara asal Filipina ini memang nggak baru, bikinan tahun 2005 dan disertakan dalam festival film berlin 2006. awalnya agak lambat, tapi paruh berikutnya sangat dahsyat. Continue reading

Advertisements

pebel

kok bahas pibel lagi? bukan, ini pebel, kependekan dari perut tebel. panggilan sayang ke misua lagi? eh, bukan, meski memang benar perutnya tebel. tapi yang ingin gue bahas adalah perut gue sendiri 😛

 

perut gue itu emang gede karena lambungnya muat banyak. kata nyokap, bisa jadi ini andil babysitter gue. si babysitter itu bukan orang yang sabar. kalau nyuapin gue, maunya cepat selesai. jadi makanan dalam sendok suka didorong dengan jempolnya ke mulut gue sampai nyokap heboh, takut gue yang waktu itu umurnya belum ada setahun jadi muntah. untungnya gue bukan tipe bayi yang doyan ngemut makanan. disuapin apa aja selama itu makanan kesukaan gue ya hayuk saja.

 

alhasil perut gue mekar. sepertinya perut gue itu ogah banget kempes. Continue reading